temanbaik

Asha’s Vocab : 22mos

with 2 comments

  • “Maammaaaa…” [manggil Tiwi]
  • “Paappaaaaa…” [manggil Erwin]
  • “Utiiiiiiiii….” [manggil Mama & Ibu]
  • “Atuuunnggg…” [manggil Papa & Bapak]
  • “..aaeeeemmmm…” *intonasi naek [Translate: Dalem; ngejawab kalo’ dipanggil “Ashaaa….”]
  • “..Ouuu Abang..” [Translate: Allahu Akbar; kalo’ pagi-pagi pas bangun, dan pas Tiwi pulang kerja sambil nunjuk-nunjuk sajadah atau bersikap takbir, menyuruh mama-nya sholat]
  • “…embiiiyyy…ngeng…ngeng…tit..tit…” [ngajak naek mobil]
  • “…iyat…iyat…kungkong…” [ngajak liat kodok di halaman]
  • “…iti…puh…iyat..iyat..” [sambil minta naek ke sofa, nonton Playhouse Disney, Mickey & Friends ama Winnie the Pooh]
  • Beberapa sebutan hewan : muu (untuk sapi), kungkong (untuk kodok), hauuummmm (untuk singa), ajah (untuk gajah), apah (untuk jerapah)
  • “Yaaa…bobo…” [Kalo’ ke rumah Uti-nya dan nggak bisa ngebuka pintu rumah mama karena dikunci. Hekekekeke…]
  • Kalimat yang paling panjang yang Asha ucapkan adalah weekend kemarin pas kaki dia kejedut tembok, refleks langsung berucap : “Duh… edut, atit… akal !” *sambil mukul temboknya
    (tau darimana kamu nak tembok itu nakal :p)
    Translate : Aduh… Kejedut, Sakit.. Nakal !๐Ÿ˜€

    Love you, Kiddo…

    Written by temanbaik

    July 1, 2008 at 2:11 pm

    Posted in Asha, Personal

    Tagged with , ,

    Beri saja contoh…

    leave a comment »

    — Kebanggaan apalagi yang bisa dirasakan oleh orang tua, selain apa yang mereka lakukan selama ini, ditiru dengan baik oleh anak-anaknya…๐Ÿ™‚ —

    Tadi pagi, setelah bangun tidur, seperti biasa Asha bermanja-manja dulu dengan merangkul gulingnya.
    *Momen seperti ini yang biasanya membuat hari ingin cepat dilalui.. :D*
    Setelah dirasa puas dan “nyawanya” sudah kumpul semua, diapun beranjak. Mendekati pinggi tempat tidur…
    Duduk dengan kaki terjulur ke depan, Meraih ujung kakinya dan melepas kaus kaki dengan menariknya. Lucu sekali tampangnya saat berhasil melepasnya. Puas. Bangga. (iyaa.. Asha masih kami pakaikan kaus kaki saat tidur. Takut kakinya kedinginan๐Ÿ™‚ )

    Biasanya, setelah prosesi itu, kedua kaus kakinya akan diberikan ke Tiwi.
    Tapi tadi pagi tidak.
    Dia langsung turun dari tempat tidur. Berjalan ke arah pintu. Dan menaruh kaus kaki itu di tempat cucian kotor yang memang kami tempatkan di ujung kamar.
    Seperti yang biasanya setiap pagi Tiwi atau Erwin lakukan dengan kaus kaki bekas pakainya…

    BRAVOWell done, kiddo… We’re really proud of you…๐Ÿ™‚

    Moral : Hayoo para orang tua… selalu berikan contoh yang baik kepada anak-anakmu, kalo’ memang menginginkan mereka menjadi pribadi-pribadi yang baik…๐Ÿ™‚

    Written by temanbaik

    June 19, 2008 at 10:18 am

    Posted in Asha, Family

    Tagged with , ,

    Namanya : Shiro

    with 3 comments

    Seminggu.
    Waktu yg diberikan oleh Shiro kepada keluargaku untuk memelihara dia.
    Dengan kasih sayang, dengan omelan-omelan (karena dia jarang mau makan dan minum susu), dengan pertengkaran (karena suami yang nggak suka dengan makhluk yang satu itu !)

    Ditemukan mama dengan kondisi sangat mengenaskan…
    Kulit yang terkelupas, ekos yang nyaris putus, daging kaki yang tersayat…
    Langkah jalannya yang gemetar…
    Semalaman merintih, tertindih tong sampah yang penuh dan berkarat. Pekerjaan anak-anak kecil kampung sebelah komplek kami…

    Shiro. Nama yang diberikan mama. Karena kulitnya yang putih. Apalagi, saat sudah dibasuh dengan tissue basah milik Asha. Putih, sempurna.

    Weekend yang lalu, dihabiskan oleh Tiwi dan adik-adik membersihkan lukanya.
    Dengan alkohol, merendamnya bagian kaki dan pantatnya dengan Betadine. Membuat dia meronta-ronta kesakitan sepertinya.
    Kalo’ tiwi bilang, dia menderita alzheimer๐Ÿ˜€
    Kalo’ pengasuh Asha lebih pintar sepertinya, katanya, mungkin tetanus… Makanya seluruh badannya selalu gemetar…

    Setelah diobati, dia tidur dengan nyenyak di atas karung semen di taman kami yang terik, dan di sore harinya sudah bisa makan dengan lahap. Whiskas, yang dibelikan oleh tanti. “Ada sistem immunitasnya, katanya. Biar Shiro cepat sembuh.” Tidak mau yang lain.
    Bahkan makanan Asha maupun susunya.
    Manja sekali kamu, Shiro…

    Seminggu bersama Shiro, tiwi seakan bisa merasakan perasaan orang tua yang anaknya sedang berjuang di inkubator, atau berjuang di rumah sakit…
    Setiap pulang kantor, rasanya deg-degan jika harus mendengar kabar bahwa Shiro tidak mampu bertahan. Walaupun melihat usaha dia selama ini, kami yakin, dia adalah makhluk kecil yang tangguh.
    Senang rasanya kalau ketika pulang, masih bisa mendengar suaranya. Nyaring. Mencari perhatian…

    Asha pun bisa menandai keberadaan Shiro.
    Jika ditanya, “Sha, meong…meong…”
    Yang biasanya dia membalas dengan : “Pus…pus…”
    sekarang dia akan menyahut, “Shiyyyoooooooo…”

    Siang ini, saat akan pergi makan siang. Ada berita mengejutkan. Shiro meninggal.
    Tadinya tiwi stress, karena dari kemarin persediaan Whiskas dia habis, dan semalam tiwi lupa membelikan. Tiwi takut, dia mati karena kelaparan…
    Tapi kata mama, dia mati dengan cara lain. Keserempet mobil kami. Saat Asha minta main mobil di halaman bersama papanya.
    Shiro meninggal.
    Meninggalkan kami semua… Dengan luka yang masih ada di badan dia, dan luka yang tiba-tiba ada di perasaan kami.

    Selamat jalan, Shiro. Sobat kecil kami yang tangguh.

    Written by temanbaik

    June 5, 2008 at 4:30 pm

    Posted in Daily, Personal

    Tagged with ,

    BBM Naik ? Hhmm…

    with 4 comments

    Beberapa hari ini, berasa tuaaaaaa bgt !
    Kenapa coba ?!
    Banyak bener demo-demo mahasiswa… Jadi inget masa-masa pernah ikutan demo tahun 98.
    Which is 10 tahun yang lalu !!
    Heh ?! Udah 10 tahun ajah lewat ?! Cepet banget yaa waktu jalannya…

    BBM isunya mau naik. Sebenarnya sih untuk beberapa jenis bahan bakar, memang sudah naik yah… Pertamax dari Pertamina dan Shell contohnya, sudah ada di atas Rp 9.000 untuk tiap liternya.
    Yang lagi rame ini kan karena BBM jenis Premium dan Solar mau dinaikkan. Jenis BBM yang paling banyak konsumennya… Iya tho ?!

    Saking banyaknya artikel yang membahas masalah ini (Kompas Minggu kemarin misalnya), dan ada teman yang juga bertanya, strategi apa yang bakal Tiwi ambil, selaku Direktur Keuangan di lingkungan keluarga Prastanto :p…
    Jadi gatel juga pengen ngebahas kira-kira Tiwi bakal melakukan apa… (eh ternyata malah kena lemparan juga dari de !)๐Ÿ˜€

    Skenarionya gini, Premium akan naik ke harga Rp 6000/liter.
    Pastinya, makan siang naik…
    Beberapa barang belanjaan naik (lhaa mereka kan juga butuh transport buat operasionalnya)…
    Harga barang jasa juga akan naik… (lhaa pegawainya kan juga naek angkot… dan butuh makan juga kalopun mereka jalan kaki !),
    maka Tiwi akan :

    1. Ongkos ke kantor
    Alhamdulillah, Tiwi dan Erwin adalah BIKERS… Hekekeke… Mobil memang dibeli diniatkan untuk anak. Jadiiii… selama perginya cuma berdua, ke bioskop kelas XXI pun, kami memilih naik motor.
    Bukan cuma alasan berhemat bensin. Hemat waktu juga dalam mencari parkiran. Makin mesra juga… Pelukan terusssss…. :p
    Kami prediksikan, kenaikan akan terjadi sekitar Rp 5.000 dalam setiap pengisian untuk 3 hari konsumsi. Jadi, dalam seminggu, kira-kira pengeluaran untuk motor, bertambah Rp 10-15 ribu.

    2. Makan siang
    Hehehe… ini nih yang rada susah… Sejak pindah kantor, yang berada di kawasan Kebon Sirih, hmmm… siapa sih yang kenal Jl. Sabang ?! Food Street itu judulnya juga udahan… Siapa juga yang gak tau kalo’ Burger King itu letaknya di Jl. Thamrin ?! Bakmi GM di Jl. Sunda ?!
    Semua tempat itu bisa dicapai dengan BAJAJ yang hanya Rp 5.000 sekali jalan, ditumpangi bertiga (kalo’ nekat pernah juga berempat) !! Murah & Tidak repot !! (ampun dah.. masih jg beriklan :p)
    Kaya’nya hal ini yang perlu ditekan. Sekarang-sekarang ini… kalo’ mood lagi kesel, paling enak kalo’ makan jauh dr kantor, nyari tempat yg nyaman, trus abis-abisan deh tuw curhat ke temen yang ada. Pas ngeliat bill… baru deh sadar. Hehehehe…
    Tapi strategi sekarang pun, 2 hari makan ketoprak yang harga Rp 5.000-an, baru deh sehari berikutnya bisa foya-foya ke tempat-tempat itu…
    Mungkin mood-nya perlu diatur yaa supaya butuh ke tempat-tempat enak itu per minggu saja… Fiuuhh…. I’ll try !!

    3. Perawatan diri (heleh !!)
    Merawat diri buat tiwi, biasanya cuma creambath dan pijat. Dan masing-masing untuk saat ini hanya 1x – 2x sebulan. Masih masuk akal kan yah ?! (ngelessshhh)
    Dan alhamdulillahnya, tiwi tinggal di lingkungan yang jauh dari kota. Jadi biaya untuk melakukan ini semua tuw hanya 1/2 sampai 1/4 harga yang berlaku di Jakarta. Ya…ya…

    4. Belanja !!
    Ini yang agak susah (juga). Belanja yang utama sih nggak ada yang bisa disubstitusi kaya’nya… Kalo’ untuk tiwi dan erwin (bahkan asha), kami adalah keluarga yang punya kekurangan : alergi tingkat tinggi !! Beneran deh…
    Membaca beberapa artikel yang menyarankan untuk melakukan substitusi merek, kadang pengeeennnn bgt !! Apalagi kalo’ memang bisa berhemat beberapa rupiah.
    Tapi kami bukan jenis yang bisa dengan mudah melakukan itu :((
    Asha contohnya. Untuk pampers dan susu, sejak lahir sudah kami biasakan dengan berganti-ganti merek… Tapi memang pada dasarnya kulit dan pencernaan yang sensitif, dia hanya bisa menerima satu merek untuk masing-masing…
    Dan yang sayangnya, memang harus membuat kami berdua tertawa (garing) untuk menghibur diri… “Yaahh, emang kita kerja bener-bener buat kamu, Nak…”
    Hehehehehe…

    Untuk minyak goreng, sambal botol, kecap, dll giliran kerongkongan dan penecernaan tiwi dan erwin yang suka bermasalah…
    Jadi yaa, kami memang benar-benar orang-orang yang berpendirian teguh. Hekekeke…

    Belanja-belanja barang printilan buat Asha dan kadang barang-barang yang gak gitu penting buat rumah juga bisa ditahan-tahan.
    Caranya !?
    Kalau selama ini, meeting point tiwi dan erwin sepulang kerja adalah di ITC Kuningan, mungkin bisa diganti menjadi di Halte Mega Kuningan ajah yaa…
    Soalnya, setan tuw emang diciptakan untuk menggoda. Dan fitrahnya perempuan emang mudah tergoda… Jadi dah… :p

    5. Hiburan
    Sebagai pekerja harian yang jadwalnya rutin 8-5… Kadang kami berdua memang sangat-sangat membutuhkan refreshing. Nonton ke bioskop adalah solusi paling jitu (selain membaca sebelum tidur !). Untungnya, sekarang jaringan 21 sudah bukan satu-satunya jaringan bioskop di Jkt. Jadiii… tiket masuknya pun sudah mulai bisa kita pilih-pilih. Ada 21, ada XXI, ada Blitz !! Hehehehe…

    Untuk keinginan menonton pun, sudah nggak segila dulu. Sekarang ada Asha sebagai hiburan terbesar buat kami. Jadi kalo’ udah bener-bener suntuk saja atau memang film-nya dirasa bagus, biasanya baru melarikan diri sepulang kerja. 1x sebulan itu juga sudah jarang-jarang kok !๐Ÿ˜€

    Atau, biasanya weekend kami habiskan dengan jalan-jalan bertiga. Naaahhh… kalo’ yang satu ini baru deh lumayan bisa diakalin juga sepertinya. Dari yang seminggu 1x, bisa dikurangi jadi 2x sebulan.
    “Asha berenang di rumah ajah yaa, Nak… “๐Ÿ˜€

    Kaya’nya untuk keluarga kami, masih banyak yah hal-hal yang gak penting untuk di-CUT ! (ketauan deh selama ini masih banyak yang nggak pentingnya yg kadang dibela-belain… :D)
    Alhamdulillah, nggak akan harus mengorbankan kebutuhan-kebutuhan Asha.
    Termasuk, mungkin, solusi kepepet memberhentikan pengasuhnya. Duuhh… mudah-mudahan nggak deh, Nak.
    Mendingan kami berdua yang “jungkir balik” mencari jalan terbaik untuk menyiasati kondisi ini.

    Satu hal yang sedang tiwi pikirkan untuk mencari subtitusinya sekarang ini….
    BUKU… BUKU… dan BUKU !!

    Ada yang punya ide ?! :p

    Written by temanbaik

    May 23, 2008 at 12:05 pm

    Posted in Family

    Tagged with ,

    20-an

    with 3 comments

    Berhubung sudah masuk April, which means counting down to my age changes (again) :p, dan tahun ini rada spesial, karena nggak sekedar pergantian usia, tapi juga “kepala usia”๐Ÿ˜€, iseng-iseng pengen nge-list pencapaian tiwi di usia kepala “2” aahhh…

    20 (1998) :
    – Kuliah tahun ke-3

    21 (1999)
    – Kuliah tahun ke-4 (Skripsi)

    22 (2000)
    – Mahasiswa Magang (Skripsi)

    23 (2001)
    – Lulus D3 Teknik Telekomunikasi STT Telkom (Januari 2001)
    – Kerja (resmi) pertama kali (23 Maret 2001) — Webbie
    – Kuliah lagi… :p — S1 Manajemen – FE UI

    24 (2002)
    – Masih kerja (alhamdulillah) — Webbie
    – Masih mahasiswa

    25 (2003)
    – Lulus — S1 Manajemen – FE UI

    26 (2004)
    – Proposed ? :p (Jul, 24)

    27 (2005)
    – Pertama kali ke luar negeri๐Ÿ˜€ (Apr)
    – Lamaran (Juli)
    – Menikah (alhamdulillah, Sept 24)

    28 (2006)
    – Find out my 1st pregnancy (alhamdulillah, Jan 5)
    – Pindah kerja (Februari) — Djongosh :p
    – Pertama kali punya mobil pertama sendiri + suami๐Ÿ˜€ (July) — Genio
    – Pertama kali melahirkan (alhamdulillah, Sept, 2 08.45)
    – Pertama kali punya anak, Ghania Ayesha Prastanto๐Ÿ˜€
    – Pertama kali ngebangun rumah pertama sendiri + suami (alhamdulillah, December, 26)

    29 (2007)
    – Pertama kali pindahan ke rumah milik sendiri + suami (07 07 07)
    – Pindah kerja lagih :p (December, 10)

    Written by temanbaik

    April 1, 2008 at 9:09 am

    Posted in Personal

    4

    with 9 comments


    (pinjem dulu De, fotonya… :p)

    Tiwi dan sahabat, kaya’nya 2 kata yang nggak terpisahkan…
    Tiwi ada dan bisa seperti ini sekarang, juga karena sahabat-sahabat tiwi selama ini.. Serius !!

    Tapi kebanyakan, Tiwi bersahabat dengan beberapa orang, tidak hanya satuan (SMA doang kaya’nya yg bersahabat sangat akrab dg Dian, tp itu jg dikelilingi banyak orang lg di sekitaran kita) nge-“Geng” kalo’ pake’ bahasa jaman SMA dulu…
    Padahal, tiwi bukan orang yang bagus dalam beradaptasi… Kaya’ gini deh, pindah kantor sekarang ini, tiwi lebih sering makan siang dengan teman kantor lama.. bukan kantor yg baru๐Ÿ˜€ huhuhuhu…

    Untuk saat ini, Tiwi punya sahabat yang bisa dibilang unik !! Kenapa ?
    Dulu SD, persahabatan terjadi karena rumah yang berdekatan.. sering mengerjakan PR bareng…
    SMP, bersahabat karena satu kelas, sering satu kelompok belajar…
    SMA, karena memiliki aktifitas luar sekolah yang sama, sehingga sering pergi dan pulang barengan…
    Lhaa saat kerja kantor gini ?!
    Tiwi bukan orang yg suka hang-out after office hour. Bukan orang yg suka makan siang di tempat-tempat yang ramai… Trus, gimana bisa !?
    Sahabat satu kantor, ada sih… tp itu kan karena memang kita menghabiskan waktu memang lebih banyak dengan mereka ketimbang anak sendiri… Dan biasanya, sahabat-sahabat yg berasal dari kantor, itu didominasi LELAKI !!๐Ÿ˜€
    Secara salah gaul… Buktinya, tuw ada yang nyangkut 1 jadi suami… Hihihihi…

    Tp persahabatan yang satu ini bener-bener sekumpulan emak-emak (tulen ? mmhh.. nggak kaya’nya..) pekerja..
    Udah emak-emak yang jelas waktunya kurang banget buat ngurusin anak + rumah… masih harus kerja kantoran pula…
    Emang bisa gitu punya waktu buat menjalin persahabatan ?!
    Yaa bisa dunk.. kan ada YM… kan ada BLOG !! :-))

    Ei, Indry, Tiwi, De… 4 orang emak-emak yang tadinya saling tidak tahu menahu satu sama lain.
    Whuaahh.. pokoknya kalo’ ditanya, gimana kita bisa kenal, bakal jadi jawaban paling aneh yg didapatkan oleh penanya…
    Tiwi kenal De ?! Kenal dari blog. Sering baca-baca doang awalnya. Karena De pernah jadi perhatian komunitas blog pas sakit๐Ÿ˜€
    Kenal nyata awal, pas Kopdar Nobar TROY di Blok M Plaza. Asli nggak nyangka nemuin yang namanya Retno (meski gak ngarepin ketemu cewek bersanggul, tetep ajah disangkain bakal harus ngadepin cewek yg kemayu bgt !) tp preman ;))
    (dibahas di postingan laen ajah yaa nanti.. rada unik soalnya ceritanya…)
    Kenal Indry ?! Lebih nggak banget deh prosesnya… Kenal dari De. Gara-gara cots bayi… Hekekekeke…
    Ketemu pertama, di belakang Balai Kartini. Di pinggir jalan. Jam 6.30 pagi !! Cuma 5 menit…
    Nggak banget kan ?!
    Kenal Ei, lupa tepatnya gimana. Tp awalnya jelas melalui window YM. Ngebahas banyak hal sampe’ seakan udah kenal lama bgt !
    Ketemu pertama kali pas ditraktir De di Buffet Plangi. Ketemu awal yang lengkap dari persahabatan yang unik ini…
    De kenal Indry karena sempet tandem di kantor lama. Indry kenal Ei, karena dikasih tau kalo’ ada temen sekantornya yg juga blogger. Katanya sih sering ketemu di jembatan penyebrangan. Hakakakkak.. Gak gaul ah kalian mah..
    Tiwi kenal mereka ?! Asli itu mah karena BLOG =))

    Kami tambah dekat karena peristiwa mengalami hamil yang hampir berbarengan. De dengan Tiwi, beda 2 minggu. Tiwi ke Ei sekitar 6 minggu. Ei ke Indry yg lumayan lama, sekitar 3 bulan…
    Tp yg namanya hamil dan membesarkan bayi, pastinya membuat emak-emak (apalagi buat Tiwi dan Ei yg bener-bener baru jadi emak, dan De yg sempet lupa caranya ngebesarin bayi :D) jadi tambah aktif bertukar info. Window YM jadi mediator… Posting di blog jadi ajang tukar info…

    Kocaknya, kami berempat bekerja di industri yang benar-benar sama, bidang pekerjaan yg hampir sama. Tukang develop…
    Hanya beda merek. De, Ei dan Indry berasal dr merek yg sama sebenarnya. Tetapi seiring perjalanan waktu, sekarang kami benar-benar berasal dari merek yang berbeda. Kerjanya mah tetep… gak jauh-jauh dari SOP dan timeline.
    Tapi jangan berharap kami mau membahas pekerjaan jika janjian menghabiskan ladies time (Jum’atan dunk…) yaa… Pembicaraan utama pastinya tentang anak dong…
    Dengan rentang usia anak yang gak begitu jauh, jadwal imunisasi mereka dijamin nggak bakal terlewat, karena kami hampir setiap hari saling menyapa. 2 minggu setelah Fayra imunisasi, itu pasti jadwalnya Asha dunk… Nggak lama lagi, seharusnya Keisha. Lalu Uhung๐Ÿ˜€ (nah… elu gak boleh lupa artinya kan, De ?!)Tentang tempat-tempat rekreasi keluarga, tentang makanan kesukaan, dll. Pokoknya tentang anak-anak kami deh… (suami dilarang protes !! :p)

    Atau, biasanya juga ngebahas lingkungan kantor. Tp biasanya topik yg satu ini bikin dunia terasa semakin sempit. Seperti yang terjadi di pertemuan terakhir kemarin, baru ditemukan fakta baru bahwa EMAK tiwi di kantor adalah teman kuliah Ei, dan juga kolega De dan Indry sewaktu memegang suatu project kantor. EMAK itu juga temen satu angkatan suami De dan suami Ei di kampus.
    See !? Sempit bgt kan ?! Nggak tau deh, siapa lagi yg bakal dipersempit dunianya di pertemuan mendatang.

    Kami nggak tau sampai kapan persahabatan ini akan bisa bertahan seperti ini. Tetapi sepertinya, selama Yahoo! masih menyediakan YM!-nya secara gratis dan nafsu menulis kami masih HOT, kami akan tetap dekat seperti ini. O iya, kan ada SMS juga… dan pulsa telepon :p
    Insya Allah… mungkin sampai kami saling bertukar info tentang cucu-cucu kami ?! Who knows just add us on YM, then you’ll find out whether we’re still keeping in touch or not, via our STATUS =))

    Ei, De, Ndry : pulang woiiii, inget anak… :p

    Written by temanbaik

    January 29, 2008 at 10:38 pm

    Posted in Personal

    Tagged with ,

    The Quality…

    with one comment

    riding a horse

    asha & horse (real)

    Udah lama banget yah nggak nulis…
    Sejak insiden cacar sekaluarga itu deh.. Yang mengakibatkan nggak bisa gabung dg keluarga Blogfam di Pesta Blogger 2007 (uupppsss… it’s been couple of months ago…)

    Yang jelas, banyak kejadian dalam kehidupan Tiwi… Dari mulai memutuskan pindah kantor (lagi !) – dan kali ini, pembuka jalannya harus membuat semua blogger membuka mata, bahwa kita tuw komunitas yang sangat kuat & kental kekeluargaannya :p market yourself through your blog, guys ! -,ย  menata beberapa hal yang harus disesuaikan dengan ritme baru… termasuk memberi Asha seorang pengasuh di rumah. Karena kegiatan motorik yang mengikuti perkembangannya sudah hampir tidak dapat di-handle oleh mama sendirian… Gosh, sorry for this kiddo…
    Alhamdulillah, solusi terbaik untuk saat ini sudah dipilihkan Allah. Asha diasuh oleh orang kepercayaan ibu dari Bdws๐Ÿ™‚ We’ll try to give you the very best, kiddo…

    Saat ini, dengan perkembangan Asha yang mulai dengan cepat menangkap segala macam kejadian ataupun objek di sekitar dia, rekreasi keluarga menjadi prioritas, untuk mengenalkannya kepada banyak hal-hal baru… Kualitas weekend menjadi tantangan kami ! Salah satu kegiatan yang sudah beberapa kali dilakukan, diantaranya, NAIK KUDA !!

    Yups !! Secara mama-nya adalah seorang penggila kuda, maka Asha diusahakan sejak dini diperkenalkan kepada KUDA (dan juga beberapa binatang lain, tentunya).
    Untuk urusan kuda, ITB – Bandung tetap menjadi favorit.
    1. Bandung… sekalian rekreasi ganti suasana kota
    2. Dekat dengan kawasan FOs ;))
    3. Memori masa kecil๐Ÿ˜€

    Fiuuhh… setelah beberapa tahun tidak berani untuk naik kuda lagi (ITB gitu lho ! malu kali kalo’ ke-gap lagi naek kuda sendirian mah… gak inget ama umur apah…), kali ini Asha bisa dijadikan alasan kan..๐Ÿ˜€

    Alhamdulillah, Asha sejauh ini menikmati pengalamannya dengan kuda. Tentunya dengan iringan dendangan lagu sepanjang putaran… (sha..sha..ini kuda nak, bukan odong-odong…:p)

    Dan anehnya, Asha lebih bisa duduk lebih tenang saat naik kuda beneran, ketimbang kuda di komidi putar (carrousell)… Kenapa yah ?!

    Written by temanbaik

    January 25, 2008 at 10:28 pm

    Posted in Asha, Family

    Tagged with , , ,

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.